20 juta akun whatssapp diblokir

WhatsApp memblokir lebih dari 2 juta akun dalam satu bulan

WhatsApp mengatakan telah memblokir 20 juta akun antara 15 Mei hingga 15 Juni 2021, untuk mencoba mencegah perilaku kejahatan. Dalam laporan transparansi pertamanya, yang diterbitkan di bawah aturan Teknologi Informasi Baru (Pedoman Pialang dan Undang-Undang Etika Media Digital) tahun 2021, perusahaan mengungkapkan bahwa mereka memblokir 2.011.000 akun pada periode bulan ini. Platform perpesanan milik Facebook mengidentifikasi akun India dengan kode negara +91 untuk nomor ponsel yang digunakan untuk pendaftaran. Dia menambahkan bahwa India sendiri menyumbang 25 persen dari semua akun yang diblokir di dunia.

WhatsApp menerbitkan versi pertama dari laporan panduan moderator pada hari Kamis, dan dalam hal ini, perusahaan menyoroti langkah-langkahnya sendiri untuk mencegah perilaku jahat. “Fokus utama kami adalah untuk mencegah akun mengirim pesan berbahaya atau tidak diinginkan dalam skala besar,” kata WhatsApp dalam laporannya. Dua juta akun diblokir di India saja dari 15 Mei hingga 15 Juni dalam upaya untuk jenis penyalahgunaan ini.”

“Selain sinyal perilaku dari akun, kami mengandalkan informasi tidak terenkripsi yang tersedia termasuk laporan pengguna, gambar profil, foto grup dan deskripsi, serta menyebarkan alat dan sumber daya Artificial Intelligence canggih untuk mendeteksi dan mencegah penyalahgunaan yang terjadi di platform kami,” tambah WhatsApp.

Menurut WhatsApp, ia telah menerima total 70 laporan dukungan akun, 204 untuk banding terkait larangan (yang telah mengambil tindakan atas 63), 20 untuk dukungan lain, 43 untuk dukungan produk, dan 8 untuk “masalah keamanan”. Dia menambahkan bahwa hampir 95 persen (atau 19 lakh) pemblokiran akun dilakukan secara otomatis, setelah layanan mendeteksi “pesan massal otomatis,” atau spam.

Dia menambahkan bahwa jumlah akun yang diblokir telah meningkat secara signifikan sejak 2019, karena “sistem kami telah meningkatkan kecanggihan, jadi kami menangkap lebih banyak akun meskipun kami yakin ada lebih banyak upaya untuk mengirim pesan massal atau otomatis.”

BACA JUGA :  7 Tips Utama Untuk Pengguna Mcrosoft Word

WhatsApp berbagi dalam laporannya bahwa rata-rata global adalah sekitar 8 juta akun yang dilarang per bulan, yang berarti bahwa larangan di India (sebagian besar untuk pesan massal atau spam) mencapai seperempat dari semua larangan di dunia.

Ini tidak mengherankan mengingat India adalah pasar terbesar untuk WhatsApp – beberapa perkiraan industri menunjukkan bahwa India memiliki hampir 400 juta pengguna, dari 2 miliar pengguna aktif di seluruh dunia, atau kira-kira satu dari lima pengguna whatsApp berasal dari India. Saya memiliki WhatsApp.

WhatsApp menambahkan bahwa versi selanjutnya dari Laporan Transparansi Data akan diterbitkan 30-45 hari setelah periode pelaporan, untuk memberikan waktu yang cukup untuk pengumpulan dan validasi data.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *