inggris vs italia

Pertandingan Inggris vs Italia: “Inggris yang Inspiratif membantu memulihkan sportivitas nasional jelang final yang bersejarah”

Terlepas dari semua kesuksesan olahraga di Negara Inggris selama 20 tahun terakhir, tim sepak bola pria tetap menjadi tim yang mendefinisikan identitas olahraga bangsa bagi kebanyakan orang.

Selama dua dekade terakhir, ada kemenangan Piala Dunia yang tak terlupakan dan telah lama ditunggu-tunggu untuk tim Inggris dalam rugby union dan kriket, dan negara itu, tentu saja, memainkan peran utama dalam kemunculan Inggris sebagai kekuatan Olimpiade dan Paralimpiade.

Namun, hingga saat ini, tim sepak bola tidak pernah dapat mengikutinya.

Setelah sempat mencapai semifinal Piala Dunia 1990 dan Euro 96, sayangnya Inggris menjadi simbol prestasi olahraga yang buruk. Dan bagi banyak penggemar, periode kegagalan ini menjadi lebih membuat frustrasi karena bertepatan dengan pertumbuhan dan kesuksesan Liga Premier. Banyak yang bertanya-tanya apakah itu mungkin sebagian yang harus disalahkan, dengan manajer dan pemain berdatangan dari luar negeri.

Selama bertahun-tahun, setiap kemunduran besar dalam turnamen tampak seperti awal dari pengunduran diri manajerial, tinjauan FA, dan penyesalan mendalam. Nasib buruk, tim yang terpecah, dan kegagalan di bawah tekanan terukir dalam identitas tim.

Tapi sekarang tidak lagi.

Tidak sejak Gareth Southgate memimpin tim mudanya ke empat besar di Piala Dunia 2018 dan kemudian membuktikan bahwa dia kurang beruntung dengan mencapai final putra utama pertama negara itu sejak 1966.

Kemenangan atas Italia akan melengkapi kebangkitan tim, yang membuktikan bahwa Inggris dapat menghasilkan pelatih internasional yang sukses. Dapat dikatakan bahwa tim yang baru lima tahun lalu mengalami momen terendah mereka ketika mereka keluar dari Euro 2016 untuk mengalahkan Islandia. Sekelompok pria yang, tidak seperti banyak orang yang pernah datang sebelumnya, tampaknya senang mewakili negara mereka dan mendapatkan inspirasi – tidak berkurang – dengan mengenakan The Tree Lion

BACA JUGA :  Inggris melaju ke final Euro 2020

Bahkan jika Inggris kalah, masuk akal bahwa kemajuan luar biasa telah dibuat. Sportivitas nasional telah pulih, dan turnamen masa depan dapat didekati dengan optimisme dan kepercayaan diri daripada rasa takut.

Tetapi pentingnya dan pentingnya tim ini hanya dapat dipahami dengan mengevaluasi dampaknya di luar lapangan juga. Hampir 18 bulan setelah pandemi, kampanye Inggris telah memberi banyak orang dukungan dan gangguan yang mereka idamkan, memberikan penyembuhan ketika itu paling dibutuhkan.

Sebuah tanda dari era baru, kelompok pemain yang beragam ini tampaknya memiliki kesadaran sosial, kerendahan hati, dan kepercayaan diri untuk mengekspresikan diri. Dengan berlutut sebelum pertandingan untuk menyoroti dukungan mereka untuk kesetaraan ras misalnya, ini berarti beberapa kontroversi dan kritik. Tetapi dengan dukungan manajer mereka, mereka telah bertahan, menginspirasi jutaan orang dalam prosesnya dan, bagi banyak orang, terbukti menjadi kekuatan pemersatu pada saat perpecahan sosial dan politik yang mendalam.

Final hari Minggu akan menjadi salah satu pengalaman tim terbesar yang pernah dialami negara ini. Sebuah permainan yang bahkan mungkin melampaui upacara pembukaan Olimpiade London 2012.

Juga terlihat dalam jumlah besar, acara tersebut tampaknya menyatukan keluarga dan komunitas, dan membuat negara merasa nyaman dengan dirinya sendiri. Tapi banyak yang telah terjadi dalam sembilan tahun sejak malam itu, dan bagi banyak orang, pertandingan ini dan tim ini terasa lebih penting sebagai hasilnya.

“Misi spionase” yang membantu meletakkan dasar
Bisa dibilang fondasi untuk ini diletakkan pada tahun 1997, ketika mantan pelatih FA Howard Wilkinson membentuk kembali sistem akademi sepak bola.

Tapi 31 Januari 2011 adalah tanggal di mana jalan menuju Euro 2020 dimulai.

Secara kebetulan, Southgate bergabung dengan FA sebagai direktur baru pengembangan elit pada hari dimulainya pekerjaan konstruksi di National Football Center – St George’s Park.

BACA JUGA :  Teknik Dasar Bermain Bola Volley

Situs seluas 330 hektar di dekat Burton-on-Trent dibeli oleh FA 10 tahun lalu dan merupakan gagasan Wilkinson, tetapi setelah banyak penundaan akhirnya dibuka pada tahun 2012.

Dengan sebuah hotel, 12 stadion, dan fasilitas pelatihan elit, hotel ini memiliki segalanya untuk menampung semua tim kelompok umur di Inggris, tetapi juga menciptakan “sel berbagi informasi”, menurut Mike Rigg, kepala manajemen bakat FA dari 2013 hingga 2015.

Ini juga tempat Southgate dan mantan direktur pengembangan FA Sir Trevor Brooking menyusun rencana 10 tahun mereka untuk membuat Inggris memainkan sepakbola paling menarik dan sukses, yang akhirnya membuahkan hasil.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *