Joe bide vs big tech

Biden menandatangani peraturan baru yang menekan perusahaan Big Tech

Presiden Joe Biden menandatangani peraturan perintah eksekutif yang bertujuan menindak perusahaan teknologi besar dan meningkatkan persaingan.

Langkah itu menunjukkan keinginan Biden untuk pengawasan yang lebih ketat terhadap perusahaan teknologi besar, yang dituduh pemerintah “merusak persaingan.”

“Kapitalisme tanpa persaingan bukanlah kapitalisme. Ini adalah eksploitasi,” kata Biden pada upacara penandatanganan hari Jumat.

Perintah itu mencakup 72 tindakan dan rekomendasi yang melibatkan sepuluh lembaga.

Dia menunjukkan bahwa masalah muncul karena perusahaan teknologi besar mengumpulkan terlalu banyak informasi pribadi, membeli pesaing potensial, dan bersaing secara tidak adil dengan perusahaan kecil.

Beberapa rekomendasi yang saya identifikasi meliputi:

Pengawasan lebih terhadap merger di sektor teknologi
Aturan baru yang akan ditetapkan oleh Komisi Perdagangan Federal (FTC) tentang pengumpulan data
Mencegah metode persaingan tidak sehat di pasar Internet.
Pemerintahan Biden juga menargetkan sejumlah sektor lain dengan masalah ini.

Ini mendorong lembaga pemerintah lainnya untuk mengambil tindakan untuk meningkatkan persaingan di seluruh perawatan kesehatan, perjalanan dan pertanian.

Setelah diterapkan sepenuhnya, itu akan memungkinkan penjualan alat bantu dengar tanpa resep, misalnya, serta melarang biaya keluar awal dari kontrak internet. Hal ini juga bertujuan untuk memudahkan konsumen dalam melakukan klaim refund dari maskapai.

Anggota parlemen AS memperkenalkan tagihan yang menargetkan perusahaan teknologi besar
Biden mendukung kesepakatan penyelesaian infrastruktur
“Selama beberapa dekade, konsolidasi perusahaan semakin cepat,” kata lembar fakta Gedung Putih, menggambarkan masalah ini sebagai “upaya penuh pemerintah untuk meningkatkan persaingan dalam ekonomi Amerika.”

Biden mengatakan perintah itu berusaha membatasi penggunaan “perjanjian non-kompetitif” sebagai syarat mendapatkan pekerjaan, yang menurutnya dapat mempersulit orang untuk berganti pekerjaan dan dengan demikian mengurangi upah.

Namun, perintah eksekutif saja tidak berarti bahwa rekomendasi ini akan segera berlaku.

BACA JUGA :  Keuangan publik rentan terhadap guncangan pasca-Covid

Badan pemerintah yang bertanggung jawab perlu menerapkan perubahan, sementara beberapa item mungkin dapat ditentang di pengadilan.

Biden sedang dalam perjalanan menuju perang – dan dia memiliki teknologi besar dalam pandangannya.

Bagi Biden, tidak ada contoh yang lebih baik dari persaingan yang retak selain Silicon Valley.

“Lembar fakta” yang menyertai perintah eksekutif tidak menyebutkan nama perusahaan – tetapi jelas perusahaan mana yang dibicarakan.

Perusahaan teknologi besar telah lama dituduh melakukan “akuisisi pembunuh”, yang pada dasarnya membeli kompetisi.

Ini adalah sesuatu yang ingin dikurangi oleh presiden – mengharapkan lebih banyak pengawasan terhadap merger di masa depan.

Lembar fakta juga berbicara tentang kritik lain terhadap perusahaan teknologi besar.

Menjelaskan bagaimana perusahaan yang mengoperasikan pasar ritel online yang dominan dapat melihat bagaimana usaha kecil menjual produk dan kemudian menggunakan data untuk meluncurkan produk pesaing mereka.

Sangat jelas bahwa Biden berbicara tentang Amazon di sini – sebuah tuduhan yang selalu dibantah oleh perusahaan.

Perintah eksekutif ini, bagaimanapun, tidak memiliki gigi. Mereka tidak akan tiba-tiba masuk ke dalam rezim persaingan baru.

Tapi itu tren perjalanan paling jelas yang pernah kita lihat sejauh ini dari Presiden. Biden berpikir Big Tech terlalu besar, dan dia ingin melakukan sesuatu untuk itu.

Berdasarkan “kepercayaan yang cacat”
Kamar Dagang AS mengkritik perintah itu, dengan mengatakan itu “dibangun di atas kesalahpahaman bahwa ekonomi kita terlalu fokus, mandek, dan gagal menghasilkan investasi swasta yang diperlukan untuk memacu inovasi.”

“Perekonomian kita membutuhkan usaha besar dan kecil untuk berkembang – bukan perintah pemerintah pusat,” kata Neil Bradley, wakil presiden eksekutif dan kepala pejabat kebijakan.

“Di banyak industri, ukuran dan ruang lingkup penting tidak hanya untuk bersaing, tetapi juga untuk membenarkan tingkat investasi yang besar,” tambahnya.

BACA JUGA :  Bank of England mengharuskan karyawan untuk datang seminggu sekali (1)

Itu terjadi beberapa minggu setelah Komite Kehakiman DPR memilih untuk menyetujui serangkaian undang-undang antimonopoli yang pada akhirnya bisa menjadi undang-undang dan memaksa perusahaan teknologi besar untuk mengubah atau bahkan menghancurkan bisnis mereka.

Beberapa perusahaan teknologi juga telah dikenakan berbagai tuntutan hukum yang menyatakan bahwa mereka telah melanggar undang-undang persaingan dan menuduh perilaku anti-persaingan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *