inggris vs denmark semifinal

Alasan Inggris akan memenangkan Euro 2020

Inggris adalah satu-satunya yang telah mencapai semifinal sejauh ini tanpa kebobolan gol. Faktanya, mereka adalah tim pertama sejak Italia di Piala Dunia 1990 yang mencetak lima clean sheet berturut-turut sejak dimulainya Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa.

Untuk Walter Zenga, baca sekarang Jordan Pickford – penjaga gawang dalam bentuk hidupnya sebagaimana dibuktikan oleh penyelamatan hebat yang dilakukan melawan Stephen O’Donnell dari Skotlandia, Timo Werner dari Jerman dan Kai Havertz. Di depannya kita telah melihat Kyle Walker dan John Stones merayakan aksi defensif seolah-olah itu adalah gol sementara kembalinya Harry Maguire menambah kekuatan udara dan juga kekuatan. Tambahkan pekerjaan Declan Rice dan Calvin Phillips sebagai gelandang bertahan di depan mereka dan hasil keseluruhannya adalah tim kedua setelah Italia yang melepaskan tembakan tepat sasaran paling sedikit – total sepuluh dari lima pertandingan.

harmoni yang manis
Ini adalah band Inggris dengan kolaborasi langka dan rasa misi. “Saya telah melihat banyak negara keluar dari turnamen karena semangatnya tidak seperti anak-anak ini,” kata pelatih Gareth Southgate pada Sabtu malam. Dia memainkan perannya dengan selalu menyoroti kontribusi para pemain yang tidak benar-benar bermain, dan kesatuan tujuan ini adalah sesuatu yang cepat disebutkan oleh para pemain hebat – yang telah mengetahui masa-masa yang kurang bahagia.

“Ini adalah tim terbaik yang pernah saya lihat di turnamen ini,” kata Jordan Henderson, merujuk pada cara para pemain merayakan gol bersama. Penghargaan untuk itu semua diberikan kepada Southgate dan budaya tim utama yang ia ciptakan, menurut kapten Kane. “Ini membawa ketenangan nyata bagi tim, kebersamaan yang nyata,” katanya. “Hal terpenting baginya adalah bersama – apakah Anda bermain, berada di bangku cadangan, atau di tim, ini adalah lingkungan tim yang nyata dan kami semua mendorong ke arah yang sama.”

BACA JUGA :  Lionel Messi,setuju untuk bertahan di Barcelona dengan pengurangan Gaji

Pengalaman pertandingan yang luar biasa
Ketika Inggris mencapai semifinal di Rusia 2018, itu adalah semifinal pertama mereka di turnamen besar sejak Euro 96. Tiga tahun kemudian, Southgate dan timnya tidak hanya mengandalkan pengalaman itu, tetapi juga di semifinal berikutnya yang diadakan The musim panas berikut di Liga Bangsa-Bangsa Eropa.

Di kedua pertandingan semifinal – melawan Kroasia, lalu Belanda – mereka kehilangan keunggulan di babak pertama dan kalah di perpanjangan waktu. Southgate menjelaskan di Roma bahwa “tim harus melakukan perjalanan singkat dan terkadang harus melalui sedikit rasa sakit untuk dapat maju” dan tampaknya pelajaran telah dipetik dari “malam yang menyakitkan” itu berdasarkan kontrol dan ketenangan. mereka telah menunjukkan setelah kemajuan mereka dalam permainan sejauh ini. Memiliki 13 anggota tim yang ambil bagian dalam final klub besar Eropa juga dapat membantu.

Maju dengan berguling
Inggris tidak hanya memiliki satu tapi dua striker kelas dunia yang memancarkan bahaya. Keunggulan Raheem Sterling konsisten sejak hari pertama melawan Kroasia dan dia mencetak tiga gol pertama Inggris di turnamen ini.

Bintang Pertandingan: Tonton dua gol Kane di Inggris
Sekarang Harry Kane telah bergabung dengan pesta juga. Mengembalikan sihirnya dengan sundulan terlambat melawan Jerman, Kane tua melihat dengan dua gol lagi di Roma dan dikombinasikan dengan indah dengan Sterling untuk pertama kalinya, diuntungkan dari umpan yang luar biasa untuk kemeja No.10 yang mengeluarkan lima pemain Ukraina.

Itu adalah umpan keenam Sterling oleh Kane untuk Inggris – bukan hanya jalur suplai paling produktif yang pernah dilakukan dua pemain Inggris di abad ini, tetapi bukti bahwa pria Manchester City itu tidak hanya bertahan dengan pemain bertahan dan mencetak gol, dia juga menciptakannya.

BACA JUGA :  Grand Prix F1 Australia telah dibatalkan dalam dua tahun berturut-turut karena pandemi virus corona.

Faktor Wembley
Seperti yang dijelaskan Kane, untuk Inggris ini adalah semifinal “di stadion nasional kami”. Listrik yang bertiup di sekitar tanah selama pertandingan Jerman akan tersedia untuk Kane dan rekan satu timnya untuk menyambungkannya lagi – dan lebih lagi pada Rabu malam dengan 60.000 orang yang hadir. Rekor Inggris di sana sejak Rusia 2018 sangat impresif dengan 14 kemenangan dari 17 pertandingan.

di sisi lain…
Jika Inggris memiliki mood dan momentum, Denmark memiliki hal yang sama, mereka adalah tim yang “mengendarai gelombang emosi” dalam kata-kata Southgate. Selain itu, Denmark menang di Wembley hanya Oktober lalu, pengunjung asing pertama yang menang di bawah busur sejak Spanyol pada September 2018.

Sore itu terjadi kartu merah babak pertama Harry Maguire yang mahal – sebuah pengingat bahwa hanya perlu satu pelanggaran untuk mengubah pertandingan (pasukan Southgate lolos untuk terakhir kalinya di Wembley ketika Thomas Muller meninggalkan pelanggaran gol yang jarang terjadi).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *