itali melaju ke final

Italia mengalahkan Spanyol dan melaju ke final Euro 2020

Setelah memblokir penalti Alvaro Morata, Jorginho melanjutkan untuk mencetak gol dan membuat final melawan Inggris atau Denmark di London pada hari Minggu.

Federico Chiesa tampak seolah-olah dia telah mengirim Italia – tak terkalahkan dalam 33 pertandingan – ke final dalam waktu reguler dengan penyelesaian titik bola yang luar biasa untuk melakukan tendangan balik yang cepat.

Tapi Morata datang dari bangku cadangan untuk menyamakan kedudukan 10 menit sebelum akhir pertandingan setelah 1-2 dengan Dani Olmo.

Namun, kegagalan penalti striker Juventus itu mahal karena Spanyol kalah di semifinal untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Kekhawatiran tentang stadion yang kosong atau penggemar yang sepi telah terbukti tidak berdasar meskipun tiket masih dijual pada siang hari, dan dengan para penggemar tidak dapat melakukan perjalanan dari kedua negara tanpa harus dikarantina untuk waktu yang lama untuk menonton pertandingan.

Roberto Mancini dari Italia bisa dibilang tim terbaik di turnamen – setelah memenangkan 13 pertandingan sebelumnya – dan mereka pantas mendapatkan tempat di final.

Apakah Jorginho mencetak penalti ‘pemenang penghargaan Bola Emas’?
“Teater murni di mana Italia adalah rintangan yang tangguh”
Hidupkan kembali keseruan kemenangan Italia atas Spanyol
Namun, ini adalah yang paling sulit yang mereka kerjakan, dan mereka hanya berhasil satu tembakan antara equalizer Morata dan adu penalti.

Ini adalah akhir yang sangat menyedihkan untuk Euro untuk Morata. Dia melewatkan beberapa peluang selama turnamen – dengan keluarganya harus menghadapi ancaman dari para penggemar – dan gol penyama kedudukannya tampaknya akan mengubah cerita sebelum kalah di titik penalti.

Mesin Mancini terus bekerja
Gaya permainan pemain Italia itu berubah seiring berjalannya turnamen, Azzurri kembali ke cara bertahan lama mereka, dan ini membawa mereka ke final.

BACA JUGA :  Tetap aman dan nikmati pertandingannya!

Mereka telah mencetak gol bebas yang mengesankan di babak penyisihan grup – sementara juga kuat di lini belakang – dengan 11 kemenangan beruntun tanpa kebobolan.

Tapi mereka membutuhkan waktu tambahan untuk mengalahkan Austria di babak 16 besar dan kemudian mengalahkan Belgia 2-1 untuk terakhir kalinya.

Mancini memimpin tim yang bahkan gagal lolos ke Piala Dunia 2018 dan kini membawa mereka ke Grand Final berikutnya.

Anehnya, juara dunia empat kali itu pernah memenangkan satu Kejuaraan Eropa – sepanjang tahun 1968.

Mereka kalah di final tahun 2000 dan 2012 – tetapi berharap untuk melakukan yang lebih baik kali ini di Wembley.

Emerson adalah pemain pengganti Leonardo Spinazzola yang kompeten tetapi bersahaja di bek kiri dan membentur mistar gawang dari sudut sempit dengan satu-satunya upaya mereka di babak pertama.

Laju mereka datang dari serangan balik yang dimulai dengan kiper Gianluigi Donnarumma dan diakhiri dengan penyelesaian sempurna Chiesa dari dekat tepi kotak penalti, membiarkan Unai Simon melakukan tendangan penalti.

Mereka memiliki dua peluang untuk menyelesaikan pertandingan, tetapi Domenico Berardi melepaskan tembakan lurus ke arah Simon dua kali sebelum Morata menyamakan kedudukan.

Sejak saat itu, sepertinya mereka bermain adu penalti – dan itulah yang terjadi.

Azzurri memulai dengan awal yang paling buruk ketika Manuel Locatelli menyelamatkan penalti, tetapi mereka mengonversi sisa adu penalti dengan Jorginho dengan ceroboh menunggu kiper Spanyol Simon bergerak sebelum memotong jalan lain untuk mengirim mereka ke final.

Dan mereka dikejar oleh kemewahan Spanyol
Spanyol maju ke turnamen dan pulang sebagai pencetak gol terbanyak sejauh ini dengan 13 gol. Padahal seharusnya lebih dari itu.

BACA JUGA :  Final Euro 2020: Leonardo Bonucci mengatakan Italia 'tidak takut' menghadapi Inggris di Wembley

Sepuluh dari gol itu datang dalam dua pertandingan atau mereka akan kesulitan di depan gawang. Slovakia adalah satu-satunya tim yang mengalahkannya dalam 90 menit di Euro 2020.

Mereka memulai tanpa striker terkenal pada hari Selasa – Morata ditinggalkan di bangku cadangan – dengan Mikel Oyarzabal dan Dani Olmo energik tetapi luar biasa di depan gawang.

Sisi Luis Enrique selesai dengan 16 tembakan ke Italia tujuh – tetapi mereka hanya berhasil satu tembakan tepat sasaran dibandingkan dengan lawan mereka di Wembley.

Spanyol telah memenangkan semua lima pertandingan semifinal sebelumnya di turnamen besar – termasuk keberhasilan pada 2008, 2010 dan 2012 ketika mereka mendominasi sepak bola dunia – tetapi perlombaan itu 100% sekarang berakhir.

Mereka memainkan sepak bola yang bagus dan pantas menyamakan kedudukan ketika Morata mengejar umpan balik Olmo ke gawang.

Namun dalam adu penalti, Olmo terbakar sebelum tendangan lemah Morata bisa diselamatkan.

Namun, musim panas belum berakhir untuk enam dari mereka, dengan Olmo, Simon, Oyarzabal, Pau Torres, Eric Garcia dan Pedri – yang semuanya bermain pada hari Selasa – di tim sepak bola Olimpiade Spanyol. Turnamen dimulai di Tokyo setelah 17 hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *