bank of england 2

Bank of England mengharuskan karyawan untuk datang seminggu sekali (2)

Hampir 50 perusahaan terbesar di Inggris mengatakan kepada BBC bahwa mereka tidak berencana untuk membawa staf kembali ke kantor secara penuh waktu.

Sekitar 43 perusahaan mengatakan mereka akan mengadopsi apa yang disebut pekerjaan hibrida, campuran pekerjaan rumah dan kantor, dengan karyawan didorong untuk bekerja dari rumah dua hingga tiga hari seminggu.

Berikan kepercayaan pada pekerja
Kembali ke kantor harus “kembali ke masing-masing organisasi berkonsultasi dengan staf mereka untuk menyetujui pengaturan kerja,” kata Peter Chase, kepala eksekutif CIPD.

“Hari Kebebasan seharusnya tidak menandakan kembalinya massal ke tempat kerja, tetapi mungkin menandakan awal dari kebebasan dan fleksibilitas yang lebih besar dalam cara orang bekerja, kapan dan di mana,” tambahnya.

“Perusahaan tidak boleh terburu-buru untuk kembali seperti dulu, dan sekarang kami memiliki pengalaman dan bukti bahwa itu bisa dilakukan secara berbeda,” katanya.

Alistair Elliott, mitra senior di Knight Frank, mengatakan bahwa agen real estat menyambut baik pengangkatan pedoman bisnis rumahan “dengan sepenuh hati”.

“Meskipun ini penting pada awal pandemi, kami berharap dapat melihat kota-kota besar kami terisi kembali, memberikan semua manfaat yang diciptakan oleh tempat kerja kolaboratif terbaik,” tambahnya.

Richard Berg, kepala eksekutif Kamar Dagang dan Industri London, mengatakan perusahaan akan menyambut baik kemampuan untuk meningkatkan kemampuan mereka atau “meluncurkan cara rencana kerja pilihan masa depan mereka”.

Dia menambahkan: “Untuk London, ini semua sangat penting dan ini adalah penempatan tambahan tanda ‘Buka untuk Bisnis’ di pintu depan.

Bisakah bos saya menyuruh saya bekerja dari kantor?

“Pada akhirnya, jawabannya adalah ya” — atasan Anda dapat meminta Anda untuk bekerja dari kantor, menurut Shah Qureshi, mitra dan kepala rekrutmen di firma hukum Irwin Mitchell.

BACA JUGA :  Penghasilan Tambahan Melalui Pemasaran Afiliasi - Bagian 1

Namun, Mr. Qureshi menambahkan bahwa di bawah Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja, “majikan berkewajiban untuk memastikan lingkungan kerja yang aman dan tempat kerja yang aman tempat kembalinya karyawan,” terlepas dari apakah pembatasan dicabut pada 19 Juli.

Jadi, meskipun semua pembatasan coronavirus akan berakhir pada 19 Juli, langkah-langkah yang dilakukan oleh bisnis masih dapat mencakup ruang kantor, menegakkan sistem berjalan satu arah, dan memastikan sanitasi yang memadai, untuk memastikan kantor mereka aman. .

“Ada kewajiban untuk kembali ke kantor karena majikan meminta Anda untuk melakukannya, dan tempat usaha Anda yang biasa adalah kantor, tetapi ada kewajiban untuk berhati-hati bahwa majikan harus memastikan bahwa semuanya seaman mungkin,” kata Pak Qureshi.

Mr Qureshi menambahkan bahwa sesuai hukum saat ini, tidak ada hak hukum bagi karyawan untuk bekerja dari rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *