Mengapa microsoft tidak mati

Mengapa Microsoft tidak mati?

Microsoft telah membuat kesalahan epik selama bertahun-tahun, tetapi sekali lagi menjadi salah satu superstar di dunia teknologi.
Selama satu dekade atau lebih, Microsoft telah melewatkan begitu banyak tren teknologi penting sehingga perusahaan menjadi batu loncatan. Tetapi Microsoft telah lebih dari selamat dari kesalahan epiknya. Hari ini, dia (sekali lagi) adalah salah satu superstar di dunia teknologi.

Kemampuan Microsoft untuk berkembang meskipun melakukan segala sesuatu yang salah bisa menjadi cerita yang menggembirakan tentang penemuan kembali perusahaan. Atau itu bisa menjadi tampilan menyakitkan tentang betapa sulitnya membunuh monopoli. Atau bisa juga sedikit dari keduanya.

Memahami daya tahan Microsoft penting ketika mempertimbangkan pertanyaan penting saat ini: Apakah superstar saat ini sukses dan populer karena mereka adalah yang terbaik dalam apa yang mereka lakukan, atau karena mereka telah menjadi begitu kuat sehingga mereka dapat melampaui kesuksesan masa lalu?

Pada akhirnya, kecemasan tentang perusahaan teknologi besar pada tahun 2021 – tuntutan hukum antimonopoli, usulan undang-undang baru, dan teriakan – bermuara pada perdebatan tentang apakah ciri kehidupan digital kita adalah dinamisme yang mendorong kemajuan, atau apakah kita benar-benar mengalami ketegangan. Dan yang saya tanyakan adalah, yang mana Microsoft?

Dan saya kembali ke hari-hari gelap Microsoft, yang bisa dibilang membentang dari pertengahan 2000-an hingga 2014. Mereka tidak terlalu buruk. Ya, Microsoft sangat tidak menarik sehingga perusahaan itu memanggang iklan Apple TV dan banyak orang di industri teknologi tidak mau melakukannya. Perusahaan gagal menciptakan mesin pencari yang populer, mencoba dengan sia-sia untuk bersaing dengan Google dalam periklanan digital dan hanya sedikit berhasil menjual sistem operasi atau perangkat keras ponsel cerdas.

BACA JUGA :  4 Perangkat Lunak Cerdas [Dan Gratis] untuk PC Anda

Namun, bahkan di tahun paling menyedihkan Microsoft, perusahaan itu menghasilkan banyak uang. Pada tahun 2013, tahun ketika Steve Ballmer didorong ke masa pensiun sebagai CEO, perusahaan menghasilkan lebih banyak keuntungan sebelum pajak dan beberapa biaya lainnya – lebih dari $27 miliar – daripada yang dilakukan Amazon pada tahun 2020.

Tidak peduli seberapa luas perangkat lunak Microsoft—dan banyak sekali—banyak perusahaan masih perlu membeli komputer Windows, perangkat lunak dokumen dan email Microsoft, serta teknologinya untuk menjalankan komputer back-end yang kuat yang disebut server. Microsoft telah menggunakan produk yang sangat dibutuhkan ini sebagai pengungkit untuk bercabang ke lini bisnis baru yang menguntungkan, termasuk perangkat lunak yang telah menggantikan sistem telepon korporat tradisional, database, dan sistem penyimpanan file.

Microsoft tidak selalu baik pada tahun-tahun itu, tetapi berhasil dengan baik. Baru-baru ini, Microsoft telah beralih dari berurusan dengan air menjadi sukses secara finansial dan relevan dengan teknologi terbaru. Apakah pergeseran ini merupakan tanda yang sehat atau tanda yang membuat frustrasi?

Di sisi buku besar yang sehat, Microsoft telah melakukan setidaknya satu hal besar dengan benar: komputasi awan, yang merupakan salah satu teknologi terpenting dalam 15 tahun terakhir. Itu dan mengubah budaya adalah fondasi yang mengubah Microsoft dari pemenang dengan strategi dan produknya menjadi menang karenanya. Transformasi kelembagaan seperti inilah yang seharusnya kita inginkan.

Saya juga akan mengatakan bahwa Microsoft berbeda dari rekan-rekannya di perusahaan teknologi besar dengan cara yang mungkin membuatnya lebih fleksibel. Perusahaan, bukan individu, adalah pelanggan Microsoft dan teknologi yang dijual ke organisasi tidak harus bagus untuk menang.

Dan sekarang penjelasan yang membuat frustrasi: Bagaimana jika pelajaran dari Microsoft adalah bahwa bintang yang memudar dapat memanfaatkan ukurannya, pemasarannya yang cerdas, dan menarik pelanggan untuk tetap sukses bahkan jika itu membuat produk meh, kehilangan kendali atas teknologi baru, dan menderita Birokrasi yang lembek? Apakah Microsoft begitu besar dan kuat sehingga tidak terkalahkan, setidaknya cukup lama untuk melakukan tindakan selanjutnya? Dan dapatkah Facebook atau Google saat ini dibandingkan dengan Microsoft 2013 – begitu mapan sehingga mereka dapat berkembang meskipun mereka bukan yang terbaik?

BACA JUGA :  Lights! Camera! Action!

Saya tidak memiliki jawaban pasti, dan ukuran serta kekuatan tidak menjamin kemampuan perusahaan untuk mengatasi banyak kesalahan dan tetap relevan. Tetapi banyak drama dan pertengkaran seputar teknologi pada tahun 2021 bergantung pada pertanyaan-pertanyaan itu. Pencarian Google, belanja Amazon, dan iklan Facebook mungkin sangat keren. Atau mungkin kita tidak bisa membayangkan alternatif yang lebih baik karena perusahaan yang kuat tidak perlu menjadi hebat untuk terus menang.

Sebelum kita pergi…
Kampanye Kekacauan Online di Thumbnail: Rekan saya Shira Frenkel memiliki cerita liar tentang agen Iran yang menyamar sebagai orang Israel untuk menyebarkan pesan yang memecah belah dalam kelompok kecil secara online di aplikasi perpesanan seperti WhatsApp dan Telegram. untuk menghindari Ditemukan oleh perusahaan teknologi yang memantau disinformasi massal secara online.

Video game tanpa PC mewah: Kellen Browning meneliti upaya perusahaan seperti Google dan Microsoft untuk mengubah video game dari dimainkan pada perangkat keras khusus menjadi dapat diakses dari jarak jauh melalui web. Teknologinya belum ada, tetapi game cloud dapat memungkinkan orang memainkan game apa pun di perangkat apa pun, dan ini bisa menjadi permulaan akhir aplikasi.

Tweeting for Good: Akun otomatis di Indonesia mengubah tweet orang menjadi peta yang menampilkan lokasi dan informasi waktu nyata tentang banjir, gempa bumi, dan bahaya lainnya, menurut laporan seluruh dunia. Robot bernama PetaBencana ini juga bekerja sama dengan pihak berwenang Indonesia untuk membantu mereka merespons bencana dengan lebih cepat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *